Video lucah datin

posted by | Leave a comment

Sebelum menghidupkan injin kereta, aku membelek kad yang diberikan tadi. Keadaan di dalam rumah telah siap dibersihkan, peralatan perabutnya tersusun rapi. "Bang Yus dan Kak Ju duduk istirehat duluan iya, sebentar Rit bawakan minumnya." Ritni berlalu pergi ke ruang dapur. penyanyi dangdut yang seksi tu, sewa bersama pelakon filem yang sedang top sekarang ni, pelakon heroian." Datin Julia bangun dari sofa diringi Ritni bergerak masuk ke dalam bilik sebelah. Tertera gambar aksi wanita sedang blow job replika batang lelaki dan ganbar yang satu lagi aksi wanita sedang memasukan replika batang butuh ke dalam lubang pantatnya. Sedang aku membelek helaian gambar dalam majalah, terkejut aku dengan panggilan Datin Julia. ngak mahu lolos." Sambung Ritni, tangan kanannya diangkat ke atas menekan punat suis aircon. Tolongi Rit." Rayu Rikni apabila menyedari tumpuan mata ku arah pusatnya yang terdedah. Seperti biasa Ritni menanggalkan tali leher yang aku pakai, sambil memeluk pinggang ku manja, tangan kanan aku memeluk pinggang Datin Julia beriringan melangkah masuk ke ruang tamu. Bergerak ke rak tv pasang vcd hindustan dan kembali semula bersama ku di sofa. Nipis dan jarang, nampak susuk tubuhnya tanpa memakai coli, cepat-cepat aku menoleh ke arah lain, apabila dia pandang ke arah ku. Pelakon lelaki Negro dan pelakun wanita berkulit putih. Sekarang giliran pantan dijilat dan dinyonyok lelaki Negro, pelakun wanita merengek aaaaaaaaa.....aaaaaa apabila lidah lelaki Negro menjilat bibir pantat. Tangannya juga menggosok batang sudah menegang dari luar. Tiada reaksi bantahan, dibiarkan tangan ku terus bergerak mencari sasaran. aku terus membelai pantat Datin dengan tapak tangan. Sekarang muka betul-betul berada di celah kelangkang Datin. Hubungan aku dengan Datin Julia semakin intim dan mesera, bagaikan pasangan kekasih. Kekadang memanggil aku dengan panggilan sayang, kekadang pula dengan panggilan Yus. Budak bellboy tersenyum melihat telatah kami, apabila Datin Julia menghampiri aku dan memeluk pinggang ku serta membetulkan tali leher aku. " Datin Julia bertanya, apabila melihat aku bercakap sendirian. Tangan ku menjalar ke belakang di belakang Ritni terus ke bawah hingga ke punggung Ritni. Ritni datang duduk di sofa bersama aku bila tugasnya sudah beres. Aku masukan tangan ku ke dalam baju tidur Datin, tangan bergerak ke celah kelangkangnya. Datin Julia dan Rikni bagaikan wanita bermadu, dan aku suami pinjaman mereka. Bermula dengan adegan kami pada hari pertama dan kedua yang berlangsung di sofa ruang tetamu. Tapi adegan kami untuk seterusnya bertukar ke bilik tidur Datin Julia Bilik tidur Datin telah menjadi bilik tidur untuk kami bertiga. Belum pun sempat budak bellboy menghubungi stesyen perkidmatan teksi, Datin Julia sudah tercegat di porch hotel. Penampilan Datin Julia sememangnya tampak anggun dan menawan, walaupun sudah berumur 37 tahun, dengan solekan dan fesyen pakaiannya, menampakkan dirinya lebih muda daripada umurnya . Datin Julia masih tercegat membelek majalah yang ada di tangannya. Dia menjemput aku masuk,sambil mengekori dia aku dapat agak dia tidak memakai undearwear disebabkan aku boleh lihat dgn jelas bontot dia disebalik baju tido satin yang dia pakai.Dia jemput aku duduk disofa dan memulakan perbualan bertanya keje kat mana, anak berapa dan sebagainya.Aku dan Datin duduk di sofa sambil menunggu minuman. Dari dalam bakul sampah aku capai satu majalah yang telah dibuang. Aku merenung bahagian pusat Ritni yang terdedah pada pandangan. Datin Julia duduk menyilang kaki sambil membersih plastik penutup lampu tidur, memandang ku dengan senyuman yang menggoda. Di sebelah rak sofa terdapat bakul sampah, di dalamnya ada surat khabar dan majalah yang telah dibuang. Pahanya yang putih gebu terserlah apabila kain ketat yang dipakainya terbelah di belakang.

aku dengan selambanya straight to the point bertanya boleh tak kalau I nak main dengan you.tergelak kecil mendengar permintaan aku lalu dia berkata wah straight to the point nampak.nampak tersenyum dan aku anggap setujulah tuh…entah macam mana tangan aku secara automatic terus memegang tangan dia dan mendapat respon baik.situ aku dah start berani lalu aku letak tangan aku kebelakang sambil peluk…dia dah start ada respon dan baring dibahu aku..Bila balik ke rumah dia terus tidur kerana terlalu letih.Bila keadaan begini berlaku maka tanggung jawab memenuhi nafkah batin Datin Salina selalunya tak tertunaikan. Dalam usia 37 tahun Datin Salina masih memerlukan belaian batin. Bertuah badan dapat menumpang di rumah Mak Datin, kaya pula tu. Aku lihat Ritni gelisah, aku rapat tubuh ku kepadanya, dia juga memberi respon, Badan kami bersentuhan, Batang ku terus menegang, Tangan mula menjalar ke buah dada Ritni, aku ramas perlahan, Ritni tidak membantah. Aku membelai bulu pantatnya hitam nipis dengan tapak tangan terus ke bawah, bibir pantatnya aku mainkan dengan jari. Ritni menggolek punggungnya mengikut sorong tarik batang ku. Aku hampir ke kemuncak, ayunan ku semakin laju, rengekkan Ritni berterusan aaaaaaaaaa....... Sudah seminggu aku berada di ibukota mengikuti seminar. Batang ku menerjah masuk ke lubang pantat minah indon ini. aaaaaaa.." Kedua-duanya merengek serentak, aaaaaaa.... Dicapainya tuala untuk membalut tubuhnya yang masih belum berpakaian. Siap mandi, aku berpakaian dan Ritni call teksi untuk aku ke tempat pendaftaran seminar. Sekali lagi aku dapatkan taksi untuk pulang ke rumah Datin Julia. Dengan lidah aku jilat bibir pantat dan bergerak antara rekahan beralur mencari biji kelentik, Tersentuh saja lidah di hujung kelentik terangkat punggung Ritni, Aku pun benamkan batang ku habis semuanya. Pantat Ritni terua aku nyonyok, sedut, jilit dan memperbagaikan sentuhan. Ritni menarik keluar dan di masukkan ke dalam mulutnya dinyonyok batang ku yang belendir itu. Begitulah tiap-tiap malam aku melayani kedua-duanya sekaligus selama seminggu. Kali ini giliran lubang pantat Rikni pula menelan batang butuh ku. Datin Julia mengukir senyum, bangun dan meninggalkan aku dan Ritni yang masih di atas katil.

Leave a Reply

how to not care about dating